Sponsors Link

10 Bahaya Sering Makan Mie Instan Bagi Wanita dan Kesehatan

Sponsors Link

bahaya makan mie instanSiapa sih yang ngak tau makanan super satu ini? Dan siapa sih yang ngak suka makanan ini? Apa itu? Ya.. itu adalah MIE INSTAN. Makanan yang mempunyai banyak fans khususnya untuk orang Indonesia ini memang unik, karena ia mempunya daya tarik sendiri yang bisa membuat banyak  orang tidak bisa menghiraukan makanan ini. Banyak sekali faktor yang menjadi daya tarik bagi makanan ini, seperti cita rasanya yang khas, sensasinya yang memikat, harganya yang super murah. Banyak yang menyukai makanan ini salah satunya adalah anak-anak kos, karena selain rasa makanan yang super enak, HARGAnya yang super murah, tetapi juga ia selalu setia menemani akan kos saat akhir bulan. Dengan adanya makanan ini, anak kos tidak perlu berkwathir mengenai masalah perut nya.

ads

Makanan yang satu ini selain sangat mudah untuk disajikan, makanan ini memberikan sensasi yang bisa bikin penikmaknya mau lagi dan lagi. Oleh karena itu, semua kalangan baik muda tua, cowok cewek, anak-anak orang tua, hampir dari semua menyukainya.Namun, disamping rasa makanan yang enak, apakah kaliah tahu apa saja dampak dari terlalu sering mengkonsumsi mie instan? Khususnya dampak untuk wanita? Apa sih bahaya sering makan mie instan bagi wanita ? Banyak yang beranggapan bahwa makanan mie instan  berbahaya bagi kesehatan. Namun faktanya bagaimana?

  1. Penyakit Kanker

Efek dari terlalu sering mengkonsumsi mie instan ini adalah beresiko terkena kanker. Kanker bisa menyerang siapa saja tanpa terkecuali. Salah satu pemicu kanker adalah terlalu sering mengkonsumsi mie instan. Hal itu dikarenakan kandungan-kandungan yang ada pada mie instan diduga mengandung bahan-bahan kimia yang memicu terjadinya kanker.

  1. Darah Tinggi

Mengkonsumsi mie instan terlalu banyak juga memicu terjadinya darah tinggi, karena bumbu penyedap dari mie instan mengandung natrium yang cukup tinggi sehingga memicu timbunya penyakit darah tinggi. Darah tinggi juga memungkinkan terjadinya pembuluh darah rusak serta kemungkinan jantung lemah.

  1. Pencernaan Menjadi tidak Lancar

Dampak yang sering terjadi pada kebanyakan orang adalah masalah pencernaan. Mengkonsumsi mie instan terlalu banyak memungkinkan terjadinya sulit BAB. Mie instan juga bisa menyebabkan perut terasa sebah atau sembelit. Karena senyawa kimia Propelene Glycol, serta pengawet dan pewarna yang terkandung dalam mie instan.

  1. Sakit Kepala

Mie instan terdapat bumbu penyedap yang menjadi ciri khas dan kelebihannya. Bumbu penyedap dalam mie instan mengandung MSG yang tinggi. Kandungan MSG yang tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada organ pada tubuh anda. MSG atau monosodium Glutamate memang sangat lezat dan memiliki rasa yang enak, tetapi didalamnya mengandung pengawet dan berbagai bahan kimia. Jika mengkonsumsi terlalu banyak mie instan atau bumbu penyedap (MSG) maka akan menyebabkan sakit pada kepala.

  1. Obesitas

Mie instan dapat menyebabkan obesitas pada penikmatnya. Mie instan mengandung karbohidrat yang tinggi setara dengan nasi. Kebanyakan orang Indonesia yang mengkonsumsi mie instan biasanya ditambah dengan makanan utama orang Indonesa yaitu NASI. Jika mengkonsumsi keduanya secara langsung maka karbohidrat yang terkandung didalamnya menjadi 2 kali lipat lebih banyak. Dimana seharusnya setiap orang hanya perlu karbohidrat sekitar 400 kalori atau setara dengan 1 piring mie instan atau 1 piring nasi. Jika dikonsumsi keduanya secara bersamaan jelas akan membuat badan menjadi obesitas atau kelebihan. Setiap wanita pasti tidak pernah menginginkan menjadi wanita tergemuk di dunia kan? jadi jangan terlalu banyak mengkonsumsi mie instan.

Sponsors Link

  1. Kesuburan Wanita

Dampak mie instan dapat menyebabkan kemandulan. Karena bumbu penyedap pada mie instan mengandung zat pengawet atau zat kimia yang berbahaya yang bisa merusak produksi hormone yang baik untuk kesuburan. Kemandulan bisa terjadi karena bumbu penyedap pada mie instan mengandung banyak sodium yang membuat ternggangunya keseimbangan produksi hormon, sehingga membuat menstruasi tidak teratur dan dapat menyebabkan kemandulan. Menstruasi yang tidak lancar dapat menyebabkan kesuburuan wanita terganggu sehingga sulit untuk terjadinya pembuahan.

  1. Sindrom Metabolik

Penelitian oleh Hyun Shin, wanita yang sering mengkonsumsi mie instan dua kali dalam semingu atau lebih, memiliki resiko yang tinggi terkena sindrom metabolik.  Hal ini terjadi karena dalam mie instan mengandung tingginya kandungan lemak jenuh yang tidak sehat serta kandungan sodium. Wanita pengkonsumsi mie instan secara berlebihan, memiliki prosentase 68% lebih besar terkena sindrom metabolic.

  1. Diabetes

Mie isntan terdapat bumbu penyedap yang mengandung gula yang tinggi . Sehingga memungkinkan peningkatan kadar gula darah dalam tubuh. Dengan kata lain, mengkonsumsi mie instan dapat memicu terjadinya diabetes. Karena saat mengkonsumsi mie instan, pancreas akan melepas insulin untuk mencernanya dengan segera, yang sebenarnya proses pelepasan insulin ini membutuhkan waktu. Sehingga dalam kondisi ini dapat memicu pembengkakan sampai memicu terjadinya penyakit diabetes tipe 2.

  1. Gangguan Kehamilan

Mie instan mengandung banyak senyawa kimia seperti pewarna, perasa, pengawet, MSG, dan lainnya. Senyawa-senyawa kimia yang terkandung dalam mie instan berpotensi buruk terhadap kehamilan seorang ibu. Hal itu dikarenakan dalam rahim, janin masih belum berkembang secara utuh atau belum sepenuhnya, sehingga akan menggangu pertumbuhan janin dalam rahim. Serta apa yang dimakan atau dikonsumsi oelh ibunya akan sangat mempengaruhi tumbuh kembang tubuh dan otak janin. Sehingga mie instan kemungkinan dapat menyebabkan bayi lahir dengan gejala autis, ataupun kelainan lainnya. Hal itu dikarenakan sel-sel tubuh pada janin masih belum utuh sehingga lebih mudah terpengaruh terhadap rangsangan zat kimia yang masuk kedalam tubuhnya.

Sponsors Link

  1. Penyerapan Gizi tidak Maksimal

Peyerapan gizi yang sempurna sangat dibutuhkan bagi kelangsungan pertumbuhan khususnya untuk anak-anak. Oleh karena itu, jika peyerapan gizi pada anak tidak maksimal, maka akan sangat berbahaya. Karena pertumbuhan mereka akan menjadi tidak normal, serta akan terlambat. Untuk itu, sebaiknya anak-anak tidak terlalu sering mengkonsumsi mie instan karena akan menghambat penyerapan gizi serta tumbuh kembang mereka. Mie instan juga mengandung kalori yang cukup tinggi, tetapi mie instan tidak memiliki cukup kandungan nutrisi dan gizi yang diperlukan untuk tubuh. Mie instan juga merupakan makanan yang tidak mengandung serat. Padahal serat merupakan bagian yang berguna untuk menghambat penyerapan lemak dan kolesterol. Sehingga selain menghambat penyerapan gizi, dalam mie instan juga tidak mengandung cukup gizi yang dibutuhkan oleh tubuh. Sehingga sangat tidak disarankan untuk anak yang sedang mengalami masa pertumbuhan.

Sebaiknya untuk tidak terlalu sering mengkonsumsi mie instan. Maksimal satu minggu satu kali mengkonsumsi mie instan. Karena jika terlalu sering mengkonsumsi mie instan, akan memicu timbulnya banyak penyakit yang merugikan tubuh. Terlebih lagi untuk wanita, karena wanita lebih rentan terhadap dampak-dampak dari mie instan. Setelah mengetahui apa saja dampak yang ditimbukan dengan mengkonsumsi mie instan, sebaiknya untuk mengurangi mengkonsumsinya

Ahli gizi dari Universitas New York mengatakan bahwa mie instan masih boleh dikonsumsi, dampak kesehatan yang ditimbulkan pun masih bisa dikendalikan. Caranya dengan tidak mengkonsumsi makanan mie instan setiap hari. Lebih mengatur dan mengendalikan porsi makanan terutama mie instan. Serta lebih ditingkatkan lagi mengkonsumsi makanan yang lebh sehat seperti sayur dan buah yang memiliki banyak sekali manfaat untuk tubuh. Serta mengatur cara pola makan yang baik dan benar serta olahraga yang baik untuk wanita

Memang mie instan merupakan teman dan sahabat yang menemani kita semua saat kelaparan dan pada saat kantung kosong, namun alangkah baiknya untuk mempertimbangkan secara matang jika ingin mengkonsumsi mie instan. Karena mie instan tidak pernah memberikan dampak yang merugikan secara langsung. Justru ia memberikan dampak positif secara langsung seperti rasa kenyang, rasa enak, rasa kenikmatan yang tidak didapat dari makanan lain. Tetapi mie instan akan memberikan efek buruk untuk jangka panjang. Jadi sebelum menyesal, sebelum anda merasakan sendiri dampak dari mie instan, sebaiknya untuk mengurangi mengkonsumsi mie instan. Jika ingin benar-benar mengkonsumsi mie instan sebaiknya hanya seminggu satu kali maksimal. Dan pastika mengkonsumsi mie instan diberi jarak waktu 5 hari untuk menetralkan racun dalam tubuh anda terlebih dahulu.

, , ,
Oleh :
Kategori : Gaya Hidup