Ladies Iniloh 5 Kandungan Berbahaya Dalam Produk Kecantikan Wanita !

43

Wanita tak bisa jauh jauh dari perawatan serta dari produk kecantikan, saat ini banyak sekali produk kecantikan yang beredar seperti skincare, kosmetik, produk body care, produk perawatan rambut dan lain lain.

Memang penggunaan produk produk kecantikan tersebut dapat membuat wanita lebih cantik namun anda harus lebih berhati hati dan cermat karena beberapa produk kecantikan dalam suatu merek mengandung kandungan berbahaya yang sangat berbahaya bagi kesehatan.

Berikut ini adalah 5 kandungan berbahaya dalam produk kecantikan mari kita simak satu per satu ladies.:

1. Merkuri dalam krim wajah

Daftar krim wajah berbahaya cukup panjang meskipun banyak krim wajah yang aman seperti pelembab wajah korea terbaik atau yang lebih alami seperti resep ramuan pencerah kulit alami, tetapi  Krim dimaksudkan terutama untuk pemutih kulit dan anti-penuaan dan termasuk krim pemutih kulit dengan berbagai embel embel merek dokter atau racikan apoteker.

Saat membeli krim krim wajah pastikan merek, komposisi serta tempat produksinya jelas dan terdaftar bpom, Jika tidak ada daftar bahan, jangan gunakan produk tersebut karena terindikasi krim wajah racikan dengan merkuri.

Gejala keracunan merkuri termasuk tremor, masalah memori, lekas marah, dan perubahan penglihatan atau pendengaran.

2. Timbal dalam lipstik

Desas-desus bahwa beberapa lipstik mengandung timah ternyata benar ketika FDA menguji ratusan lipstik setelah peringatan yang dikeluarkan oleh Kampanye untuk Kosmetik Aman . Dua investigasi FDA berturut-turut menemukan timah pada 100 persen lipstik yang diuji seperti ciri ciri lipstik yang berbahaya.

Dan jumlah timbal yang ditemukan tidak sedikit. Tes FDA pertama mengungkapkan tingkat timbal hingga 3,06 ppm (bagian per juta), dan tes FDA kedua menemukan tingkat timbal hingga 7,19 ppm.

Merek-merek yang dites positif untuk tingkat timbal termasuk merek nasional. Lima dari sepuluh lipstik yang paling terkontaminasi diproduksi oleh salah satu brand ternama. Jadi hati hati ladies dalam menggunakan lipstik anda bisa mencoba lipstik untuk bibir kering.

3. Bakteri dalam maskara

Menurut sebuah penelitian di Optometry , bakteri yang secara alami ada di mata dapat ditransfer ke maskara melalui tongkat maskara. Ketika para peneliti menguji maskara, mikroba hadir di 33 persen dari produk yang diuji.

Dan ini bukan beasties kecil yang tidak bersalah; dalam banyak kasus bakteri itu ditemukan staphylococcus atau Streptococcus. Jamur juga ditemukan. Maskara mengandung pengawet yang mencegah bakteri berkembang biak. Biasanya, maskara dianggap aman selama tiga bulan.

Jumlah waktu pengawet dirancang untuk bertahan lama. Namun, studi Optometry menguji sampel maskara yang berusia kurang dari tiga bulan. Simpan maskara di tempat yang dingin dan ganti setiap tiga bulan sekali.

4. Formaldehyde dalam Pelurus Rambut

Meskipun label mengklaim sebagai “bebas formaldehida”, banyak pelurus rambut berbasis keratin, ketika diuji, ditemukan mengandung formaldehida. Kadar formaldehid yang ditemukan cukup rendah, dan seharusnya tidak menimbulkan bahaya jika Anda hanya meluruskan rambut Anda beberapa kali setahun, seorang stylist, yang menggunakan produk pada pelanggan mereka secara teratur sangatlah berisiko.

5. Mika dalam mineral makeup

Sering dianggap sebagai alternatif alami untuk makeup, produk berbasis mineral sering kali datang dalam bentuk bubuk. Masalahnya terjadi karena partikel mineral seperti mika sangat kecil, mereka melayang di udara dan dapat dihirup ke paru-paru.

Belum ada peringatan yang dikeluarkan untuk makeup mineral, tetapi beberapa ahli, seperti ahli paru, memperingatkan wanita bahwa kerusakan paru-paru bisa terjadi akibat sering menggunakan makeup yang mengandung mika dalam partikel kecil.

Itulah tadi ladies 5 kandungan berbahaya dalam produk kecantikan selain bahaya dibalik kosmetik palsu, semoga bermanfaat ladies !