Bunda Wajib Tahu Inilah 7 Arti Keluarnya Keputihan, Flek Hingga Pendarahan Saat Hamil

57

Kita berharap bisa menerapkan cara menjadi ibu hamil yang sehat. Namun sebagian wanita hamil mengalami keputihan, flek hingga pendarahan saat hamil. Keputihan, flek, atau pendarahan selama kehamilan dapat bervariasi warna, tekstur, dan volumenya. Peningkatan keputihan sering merupakan salah satu tanda awal kehamilan.

Beberapa perubahan warna juga masih termasuk normal, sementara yang lain mungkin mengindikasikan infeksi atau masalah lain. Warna bisa berupa putih jernih atau susu, putih dan kental, hijau atau kuning, abu-abu, coklat, merah muda, merah. Berikut penjelasan mengenai warna keputihan, flek atau pendarahan:

1. Bening atau Putih Susu

Warna  bening atau putih susu ini menunjukkan leukorea, yang merupakan pengeluaran normal dan sehat, terutama jika baunya ringan. Namun, bisa berbahaya apabila ada perubahan jumlah dan keluar secara terus menerus.

Seorang wanita yang sedang hamil tetapi belum tiba waktunya harus mengunjungi dokter jika dia mengalami peningkatan keputihan yang jelas secara terus menerus atau menjadi tebal seperti jeli. Cara mencegah keputihan bening atau putih susu bisa menerapkan pola hidup bersih.

2. Putih dan Kental

Keputihan yang kental dan putih atau tidak putih, menyerupai keju, dapat mengindikasikan infeksi jamur. Infeksi jamur sering terjadi, dan tubuh sangat rentan terhadapnya selama kehamilan. Gejala lain termasuk gatal, terbakar, dan sakit ketika buang air kecil atau ketika berhubungan seksual.

3. Hijau atau kuning

Keputihan berwarna hijau atau kuning tidak sehat dan menunjukkan infeksi menular seksual (IMS), seperti klamidia atau trikomoniasis. Gejala lain yang mungkin terjadi termasuk kemerahan atau iritasi pada alat kelamin. IMS terkadang tidak menyebabkan gejala apa pun.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), IMS dapat menyebabkan komplikasi selama kehamilan yang dapat memengaruhi wanita dan anak.

Komplikasi ini kadang-kadang tidak muncul sampai bertahun-tahun setelah kelahiran, tetapi mereka dapat mempengaruhi sistem saraf dan perkembangan anak dan menyebabkan infertilitas pada wanita. Orang-orang mengira yang keluar tersebut adalah air seni yang sedikit.

4. Abu-abu

Keputihan abu-abu dapat mengindikasikan infeksi vagina yang disebut bacterial vaginosis, terutama jika berbau amis yang kuat setelah hubungan seksual. Bacterial vaginosis disebabkan oleh ketidakseimbangan bakteri di vagina. Gonta ganti pasangan seksual adalah penyebab untuk infeksi vagina. Inveksi rahim merupakan salah satu efek memakai sabun sirih bagi wanita.

5. Coklat

Keputihan biasanya berwarna coklat karena darah lama meninggalkan tubuh, yang bisa menjadi gejala awal kehamilan. Cairan coklat yang keluar selama kehamilan umumnya tidak memprihatinkan. Namun, wanita hamil yang mengalami keputihan coklat gelap harus segera periksa ke dokter spesialis kandungan.

6. Merah Muda

Flek berwarna merah muda selama kehamilan menunjukkan gejala tidak normal. Cairan dengan rona merah muda biasanya terjadi selama awal kehamilan atau pada minggu-minggu terakhir saat tubuh bersiap untuk persalinan.

Ini juga dapat terjadi karena keguguran atau mengalami kehamilan ektopik (kehamilan yang berkembang di luar rahim).

Sebuah studi dengan 4.510 peserta menemukan bahwa bercak serta pendarahan ringan selama trimester pertama, terutama yang hanya berlangsung 1 sampai 2 hari, tidak disebabkan karena mengalami resiko keguguran yang tinggi.

Penyebab lainnya bercak ringan berwarna pink selama kehamilan dapat disebabkan karena hubungan seksual atau adanya infeksi vagina. Infeksi ini juga merupakan penyebab keputihan gatal.

7. Merah

Cairan merah yang keluar selama kehamilan bisa berarti pendarahan. Hal ini membutuhkan perhatian segera dari dokter kandungan, terutama jika pendarahannya berat, mengandung gumpalan, atau terjadi bersamaan dengan kram dan nyeri perut.

Biasanya dokter kandungan melakukan USG untuk mengetahui penyebab pasti pendarahan. Pendarahan saat hamil bisa merupakan gejala-gejala keguguran atau kehamilan ektopik. Sekitar 10 hingga 15 persen kehamilan berakhir dengan keguguran.

Penyebab lain dari keluarnya cairan merah mungkin tidak terlalu serius, terutama selama trimester pertama, ketika itu mungkin disebabkan oleh implantasi janin ke rahim atau infeksi. Studi menunjukkan bahwa antara 7 dan 24 persen wanita mengalami pendarahan selama awal kehamilan.

Perdarahan saat kehamilan dapat mengindikasikan potensi masalah serius seperti persalinan prematur. Berurusan dengan keputihan selama kehamilan. Peningkatan volume pendarahan berbau menunjukkan adanya infeksi. Seorang dokter dapat meresepkan antibiotik atau obat lain untuk mengobati infeksi.

Wanita biasanya dapat menjaga kesehatan vagina selama kehamilan dengan melakukan hal berikut:

  • Menghindari penggunaan tampon
  • Menghindari cairan pembersih vagina
  • Memilih produk perawatan pribadi tanpa aroma dan barang-barang kesehatan wanita, termasuk kertas toilet
  • Mengenakan panty liner untuk menyerap kotoran berlebih
  • Menyeka daerah genital dari depan ke belakang setelah buang air kecil atau tinja.
  • Mengeringkan alat kelamin secara menyeluruh setelah mandi atau berenang
  • Mengenakan pakaian dalam yang terbuat dari kain yang bisa bernapas.
  • Hindari mengenakan celana jeans ketat dan stoking nilon, yang meningkatkan risiko infeksi.
  • Makan makanan yang sehat dan menghindari terlalu banyak gula, yang dapat mendorong infeksi ragi.
  • Mencoba makanan dan suplemen probiotik yang aman dikonsumsi selama kehamilan, yang dapat mencegah ketidak seimbangan bakteri di vagina.

Penting untuk mendiskusikan setiap keluarnya cairan dari vagina yang tidak normal kepada dokter karena gejala ini mungkin menunjukkan infeksi yang memerlukan perawatan atau masalah saat kehamilan. Tanpa pengobatan, infeksi dapat menyebabkan komplikasi.

Peningkatan cairan keputihan selama kehamilan adalah normal, tetapi keluarnya cairan yang tidak biasa disertai bau atau gatal yang berlebihan di vagina sering mengindikasikan masalah kesehatan. Ini juga berlaku untuk cairan yang berwarna hijau, kuning, atau abu-abu.

Wanita harus mencari perawatan medis segera jika mereka mengalami bercak atau pendarahan yang berat, keluarnya berlangsung selama lebih dari sehari, atau terjadi bersamaan dengan rasa sakit atau kram.